Polsek Pesisir Tengah Operasi Cipta Kondisi Gabungan

KIPRAH.CO.ID– Kepolisian Sektor (Polsek) Pesisir Tengah, Kecamatan Pesisir Tengah, Kabupaten Pesisir Barat (Pesibar) Resort Lampung Barat (Lambar) melaksanakan kegiatan rutin operasi cipta kondisi gabungan dan merazia kos–kosan di wilayah Kelurahan Pasar Kota Krui, Kelurahan Pasar Krui, dan Pekon Kampung Jawa, Sabtu (24/11) hingga Minggu (25/11) dini hari.

Kepada media Kapolsek Pesisir Tengah, Kompol. M. Daud, razia pekat dilaksanakan dari pukul 17:00 WIB hingga 20:00 WIB, dilanjutkan hingga Minggu pukul 01.00 WIB dini hari. “Ini bukan merupakan yang pertama melainkan untuk ketiga dan empat kalinya, sebagai cipta kondisi menciptakan situasi Kamtibmas yang aman, serta untuk mendukung jargon Kabupaten Pesibar sebagai Negeri Sai Batin dan Para Ulama,” ujarnya.

Dari tujuh lokasi kos–kosan, Personil gabungan menjaring enam wanita dari luar kabupaten yang ditemukan dalam satu kamar di dua lokasi kos–kosan dan tidak bisa menunjukkan kartu pengenal seperti Kartu Tanda Penduduk (KTP), serta dua kendaraan bermotor tanpa No.Polisi dan tidak bisa menunjukkan kelengkapan surat menyurat kendaraan, serta menemukan bekas botol minuman keras (beralkohol).

Pada minggu dini hari, sambungnya, anggota gabungan melanjutkan operasi serta berhasil menjaring dua pasangan mesum. Laki-lakinya berstatus beristri, dan perempuan berstatus janda.

“Yang ditemukan di dalam dua kamar kos-kosan satu lokasi di Pasar Ulu II Kelurahan Pasar Kota Krui, ditemukan wanita istri simpanan yang mengaku menikah secara siri. Pasangan mesum tidak bisa menunjukkan kartu pengenal seperti surat nikah dari KUA dan ada juga yang tidak bisa menunjukkan Kartu Tanda Penduduk (KTP),” jelasnya.

Sementara di lokasi Pantai Labuhan Jukung Krui, petugas gabungan mengamankan tujuh remaja yang nongkrong hingga larut malam sambil meneguk minuman keras, serta 40 botol minuman keras berbagai merk.

Pelaksanaan operasi tersebut untuk menertibkan penyakit masyarakat, pasangan mesum, hubungan sexsual menyimpang dan hubungan diluar nikah, C3, peredaran narkoba, menekan peredaran bahan peledak, senjata api Ilegal dan rakitan menjelang natal dan tahun baru masih dalam rangka operasi waspada krakatau 2018 di Kabupaten Pesibar.

“Sasarannya pada razia adalah tempat kos-kosan atau tempat tinggal yang disinyalir menjadi tempat pasangan mesum, sexsual menyimpang atau hubungan diluar nikah, peredaran narkoba, serta tempat tinggal pelaku kejahatan C3 dan pelaku teror di Wilayah Kecamatan Pesisir Tengah,” terangnya.

Kegiatan rutin itu, dipimpin langsung oleh Kapolsek didampingi Lurah Pasar Kota Krui, Sartono, dengan melibatkan 45 personil, yang terdiri 31 personil Polsek, 4 TNI, 10 Pol PP wanita. Kegiatan berakhir pada Minggu (25/11) sekitar pukul 03.00 WIB dini hari. (Gus)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.