Kwarda Lampung Meraih Predikat Tergiat II Nasional

KIPRAH.CO.ID– Kwarda Lampung meraih penghargaan Kwarda Tergiat II Nasional. Seremoni dilakukan pada Pembukaan Musyawarah Nasional (Munas) X 2018 di Hotel Clarion, Kendari, Sulawesi Tenggara, Rabu (26/9/2018).

Penghargaan tersebut diserahkan Menteri Pemuda dan Olahraga RI, Imam Nahrowi, diterima Ketua Kwartir Daerah (Kwarda) Lampung, Idrus Efendi. Acara dihadiri langsung Ketua Majelis Pembimbing Daerah (Mabida) Kwartir Daerah Pramuka Lampung, M. Ridho Ficardo.

Menurut Sekretaris Kwarda Lampung, Mubasit, penghargaan diberikan kepada Kwartir Daerah yang aktif melaksanakan kegiatan kepramukaan masa bakti 2013-2018. ”Tentu banyak indikator penilaiannya. Kwartir Nasional yang menilai,” ungkap Mubasit di lokasi Munas.

Posisi Kwarda Tergiat I diraih Sumatera Selatan, dan urutan ketiga diraih Jawa Tengah. Untuk Predikat Kwarda Tergiat secara wilayah adalah Sumatera Selatan untuk wilayah I, wilayah II Jawa Tengah, wilayah III Bali, wilayah IV Kalimantan Tengah, wilayah V Gorontalo, dan wilayah VI Maluku.

Selain penyerahan penghargaan kepada kwarda tergiat, juga dilakukan pemilihan dan penetapan presidium Munas X Gerakan Pramuka 2018. Agenda dilanjutkan penyerahan kepemimpinan sidang Munas dari Ketua Kwarnas Adhyaksa Dault kepada presidium sidang Munas X Gerakan Pramuka 2018.

Presidium sidang akan memimpin pembahasan laporan pertanggungjawaban Kwarnas Gerakan Pramuka masa bakti 2013-2018, yang akan disampaikan oleh Ketua Kwarnas Adhyaksa Dault. Diteruskan penyampaian hasil kerja Lembaga Pemeriksa Keuangan (LPK) Kwarnas Gerakan Pramuka masa bakti 2013-2018.

Pembahasan berikutnya, perubahan AD/ART Gerakan Pramuka, Renstra Gerakan Pramuka masa bakti 2019-2024, dan Arah Kebijakan Gerakan Pramuka 2014-2045. Kemudian, pemilihan Ketua Kwarnas Gerakan Pramuka masa bakti 2018-2023 dengan mengutamakan musyawarah mufakat.

Setelah memilih Ketua Kwarnas dilanjutkan pemilihan Tim Formatur, anggota LPK masa bakti 2018-2023. Ketua Kwarnas Gerakan terpilih masa bakti 2018-2023 kemudian dilantik oleh presidium sidang.

”Diharapkan Munas nanti lebih mengedepankan musyawarah mufakat. Cara seperti itu sesuai dengan Dasa Darma. Pramuka itu berbeda dengan organisasi lain. Di Pramuka sejatinya lebih mengedepankan musyawarah untuk mufakat dalam mencapai tujuan,” tutur Mubasit. (*)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.