Silaturahmi dan Ramah Tamah, Nanang Puji Realisasi ADD dan DD di Way Galih

KIPRAH.CO.ID– Silaruhami dan Ramah Tamah Plt. Bupati Lampung Selatan dipadati masyarakat di lapangan Desa Way Galih, Rabu (13/2/2019).

Antusias masyarakat terlihat dari penuhnya 400 kursi yang disediakan panitia pada malam itu. Acara tersebut juga dihadiri oleh Plt. Ketua TP PkK Winarni Nanang Ermanto, Sekertaris Daerah Fredy, SM, Staf Ahli, Asisten, para OPD, Fokorpimcam dan para tokoh Agama, tokoh masyarakat, tokoh adat dan tokoh pemuda se-Kecamatan Tanjung Bintang.

Tokoh masyarakat Kecamatan Tanjung Bintang, Buang mengucapkan terima kepada Plt. Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto karena Musrenbangcam diadakan di desa-desa. Sehingga masyarakat dapat tatap muka langsung dalam menyalurkan Aspirasi.

Sekertaris Daerah Kabupaten Lampung Selatan Fredy, SM dalam acara tersebut menyampaikan laporan hasil Musrenbangcam Tanjung Bintang pada siang hari tadi.

“Terkait dengan pelaksanaan Musrenbangcam kali ini lebih baik, karena semua Kades hadir dalam memberikan saran dan masukan serta penyampaian usulan pembangunan”, ujar Fredy

“Sistem e-planning yang merupakan sistem dengan skala prioritas tidak bisa dirubah, dengan sistem ini kita harap pembangunan Lampung Selatan dapat lebih baik”, tambahnya.

Plt. Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto dalam silaturahminya mengatakan, “Saya ucapkan terima kasih dan apresiasi kepada Kecamatan Tanjung Bintang karena yang saya lihat di lapangan tadi dana ADD dan dana DD yang berasal dari daerah maupun pusat benar-benar digunakan untuk pembangunan yang bermanfaat bagi generasi akan datang”, kata Nanang.

“Amanat undang-undang mengenai ADD dan DD harus digunakan sesuai dengan kebutuhan dan mekanisme yang berlaku, ini merupakan suatu kewajiban yang harus dijalankan seluruh Pelayan Masyarakat”, ujar Nanang.

Ia juga mengingatkan kepada masyarakat mengenai Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), “pembangunan masyarakat baik di daerah maupun pusat tergantung dari pajak, maka saya minta kesadaran dari masyarakat untuk membayar pajak pada waktunya”, cetusnya.

Ia juga membeberkan kenaikan penghasilan para kepala desa di tahun 2019 ini dari Rp. 700.000,- menjadi Rp. 1.200.000,-, Sekertaris Desa dari Rp. 490.000,- menjadi Rp. 840.000,-, Kepala Seksi (kasi) dan Kepala Urusan (kaur) desa dari Rp. 350.000,- menjadi Rp. 600.000,-, Kepala Dusun dari Rp. 350.000,-, menjadi Rp. 600.000,-.

Penambahan penghasilan tersebut akan dituangkan pada APBD Perubahan (APBD P) Tahun 2019.

Nanang juga meminta Camat untuk melakukan Pembinaan TP PKK Desa, “hidupkan PKK melalui UMKM dan BUMDES dengan menggunakan dana desa”, tutupnya.

Lantas silaturahmi dan ramah tamah dilanjutkan dengan diskusi dan tanya jawab antar Pemimpin dengan masyarakatnya. (*)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.