Warga Lampung Tengah Buktikan Hasil Program Ridho-Bachtiar

KIPRAHRAKYAT.COM— Era kepemimpinan M Ridho Ficardo dan Bachtiar Basri dalam kurun waktu tiga tahun, rupanya telah banyak program yang dirasakan langsung menyentuh kepada rakyat. Salah satunya bantuan sumur bor, pertanian, hingga kebijakan strategis dalam memperkuat swasembawa pangan nasional.

Hal ini terungkap, dalam kunjungan calon gubernur Lampung M Ridho Ficardo saat bersilaturahmi dengan warga Desa Astomulyo, Punggur Lampung Tengah, Selasa (3/4/2018).

Dalam pertemuan tersebut, Ketua Kelompok Tani Desa Astomulyo, Sama Maju, mengatakan program yang digulirkan Ridho Ficardo, telah banyak berjasa untuk kemajuan di desa. “Tahun 2017 lalu, desa kami mendapat bantuan sumur bor untuk pengairan tanaman hortikultur dengan memanfaatkan pekarangan. Alhamdulilah sekarang sudah menghasilkan banyak buah dan sayur yang dapat kami jual ke pasar. Seperti pepaya, nanas, kacang panjang, kangkung, terong, timun dan lain sebagainya,” ungkap Sama Maju, kepada Ridho.

Mendapat kabar baik tersebut, calon gubernur nomor urut 1 ini mengaku bangga akan hasil capaian warga desa khususnya petani di Desa Astomulyo. Menurut Ridho, Lampung menduduki peringkat ke-4 surplus beras nasional juga karena para petani itu sendiri.

“Seyogyanya pemerintah hanya memberikan fasilitas hingga program yang manfaat untuk bapak ibu petani. Itu semua demi mempermudah kinerja dan mengahasilkan capaian yang baik,” ujarnya.

Ditempat yang sama, Irsan dari Gapoktan Maju Bersama, Desa Sukadamai, Jatimulyo, juga ikut mengungkapkan keberhasilan desanya dalam mengembangkan padi singgang atau padi dengan sistem tanam singgang. Dengan demikian, hanya sekali tanam bisa panen dua kali.

Pihaknya juga mengungkapkan terima kasih, atas bantuan Ridho Berbakti (Ridho Bachtiar), yang pada tahun lalu desanya mendapat bantuan sumur bor dan alat transplanter. Menurut Irsan, desanya juga sudah banyak menghasilkan sayur mayur dan buah yang dapat dijual di pasar.

Namun dirinya juga memohon bantuan agar M Ridho Ficardo dapat membantu juga untuk pemasarannya. “Harapannya hasil panen kami tidak cuma dipasar sini pak, harapan saya bisa dijual sampai ke Bandar Lampung atau bahkan masuk supermarket,” harap Irsan.

Menanggapi hal tersebut, Ridho menyatakan, akan mencoba membantu petani terkait permasalahan-permasalahan yang ada, termasuk dalam pemasaran hasil panen. Ia menjelaskan, pembenahan infrastruktur pendukung pertanian, terutama jaringan irigasi sangat penting dilakukan pada lahan sawah yang memiliki potensial di Kabupaten Lampung Tengah.

“Harus ada infrastruktur irigasi yang baik di daerah yang memiliki potensi untuk itu. Program sumur bor bisa dilakukan di daerah yang tidak memiliki potensi untuk dibangun irigasi,” kata Ridho. (*)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.